PROJEK LORONG SENI 1 SUARA 1MALAYSIA

PROJEK LORONG SENI 1 SUARA 1MALAYSIA
Ayuh! Mari Merakyatkan Seni!

JANGAN LUPA KLIK JE!

Thursday, December 9, 2010

TEATER DIMENSI BULI

TEATER DIMENSI BULI
oleh Yusrika Bin Bahar


Tarikh :

31hb Disember 2010
8.30 Malam

01hb Januari 2010
8.30 Malam

Lokasi :
Dewan Podium A
Menara KBS, Presint 4
Putrajaya


Kaki Teater Muda Putrajaya
dengan sokongan

Bahagian Pembangunan Rakan Muda

membawakan anda


Teater Dimensi : BULI

Karya & Arahan
Yusrika Bahar

Artistik & Kareografi
Muzzammil Sulaiman
Zamani Lim

Lakonan
Yousef Al-Farouk, Fahmi Mokhtar, Fazlyana, Shamil Shahlan, Faisal Mazli, Muaz Johari, Rustam, Dayangku Afizah, Syamil Azmim dan ramai lagi..


Bagaimana rasanya dibuli?
Bagaimana rasanya membuli?
Bagaimana jika anda mati?
Bagaimana rasanya menjadi guru?


MASUK PERCUMA

p/s : Kawan-kawan datanglah ya sokong, kalau sudi!



Saturday, December 4, 2010

KISAH PATAH HATI

KISAH PATAH HATI
oleh Yusrika Bahar

Kau tanyakan pada warasmu
Mengapa akal setuju
Detik cemburu itu ada..angkuh
Akhirnya ludah itu milikmu semula
Menodai kerongkongmu semula
Cerita yang masih hangat
Sakit terlupakan
Tiada nafas yang hangat
Tiada mata yang cerlang
Semangat itu pudar warnanya

Kisah bertimpa kisah
Mengharung segala macam khabaran
Tersebar kata-kata ancaman
Ada payah siksa yang terasa
Persoalan yang manisnya itu bila akan hadirnya
Jika pahit melekat rasa
Kau bodoh, dungu atau tolol?
Mana ada aman dalam tekanan
Bagai tahanan menjeruk rasa
Terperangkap dan lemas dalam keselesaan
Kepayahan yang tiada titik noktah
Kosong....

Ganjaran kau hamburkan menutup cacat-cela
Janji tertunai dalam masih ada rawan
Terus tanam peransang
Agar semut terus menghurung gula
Harapan bertingkah rengekan bertingkah laku jelek

Tanyakan lagi warasmu
Dalam wajaran mengejar usia
Dalam kilau sesempit cahaya
Terus kau masih belum sedar
Masih kejap percaya dalam perbahasan
Lena dengan anganan yang entah jadi nyata atau sekadar maya
Peduli dengan bahu membahu ringan pikul berat setara
Dan kau akhiri persoalannya itu "bagaimana?"
Aku sudah mati
Namun tangisan itu bersulam ketawa yang jengkel
Mengejek pada tubuh yang tiada nilai


p/s : Persoal diri sendiri sebenarnya

Thursday, November 11, 2010

LORONG SENI KEMBALI DISEMBER INI!

LORONG SENI KEMBALI! DISEMBER INI!
oleh Yusrika Bahar



Sempena YOUTH SQUARE dan Street Soccer Championship (24jam 3hari berturut-turut). Pelbagai pengisian diadakan dan dijangka 20,000 penonton/pengunjung akan hadir! Lorong Seni turut bersiaran dan kali ini pengisiannya lebih padat dan mengujakan. Ayuh! Informasinya di bawah :

01. YOUTH Town (Bazar Berniaga)
02. Freestyle Football
03. King of Stage
04. Indie Band "Battle of The Band"
05. Jamm On
06. Auto Car Show
07. Grafitti Challenge
08. Photography Contest
09. Extreme Dance
10. YOUTH Talk
11. Perasmian YOUTH Shopping Mall
12. Perhimpunan "Indie YOUTH Community"
13. LORONG SENI!
14. COUNTDOWN PARTY to 2011!

Pengisian LORONG SENI adalah seperti berikut :

01. Demonstrasi & Asas Tarian Traditional : oleh Noraniza Idris & Akademi Tatih Seni
02. Pementasan TEATER DIMENSI : BULI! oleh Kaki Teater Muda Putrajaya
03. Pameran " Exhibition of Photgrafer, Visual & Fine Arts"
04. Puisi & Lagu Akustik oleh Indie Unsung Artists
05. Short Film Screening
06. Jualan Produk Ilmiah/Sastera, Penulisan & Karya Zine oleh Frinjan & Oxygen Media
07. Installation Art by Paradoks
08. Dweey Toy & Liselle Art
09. Nota Untuk ISRAEL
10. Kelas Asas Adobe Photoshop Cs2
11. Pelancaran "Indie YOUTH Community"
banyak lagi...

Antara yang akan turut serta :

Performasi :
Acid Hadi, Salman Al-Farisi, KTMP, Yusrika Bahar, The Qum Actors, Salman Al-Farisi, Muna Ghoz, Dayangku Afizah, Fynn Jamal, Tri SOundhouse, Niqi Fauzan, Azreel Azhar, S.O.G, Nazrin Shah, Maleena Hashim, Khairul S, Second Combat, Y2K, FaultyDress, Estetica, Ukelele Malaya, Drum Simfoni, ByHeart Clan, Aesar, Dior, Bald Afiq, Paradoks, Pina Musa, Hello Screen dan ramai lagi..

Ayuh, turut serta dan kami tidak mengenakan bayaran dan memberi bayaran! Jika anda mahu, ayuh inilah masanya!

Sila hubungi nama yang tertera untuk maklumat lanjut :

Irsyad Pixel : 017-7996169
Yousef Bob : 017-3060543
Fahmi Iswan : 012-9703673
Nadia Mokhtar :017-3017549
Ina Rasidi : 017-3943509

GEGARKAN Putrajaya, tunjukkan pada mereka melalui "Indie YOUTH Community", bahawa Indie itu wujud. Hargai mereka dan sahkan kehadiran mereka dengan melihat sendiri pelbagai medium seni dizahirkan khas untuk anda!

Lokasi :
Lorong Seni, Menara KBS, Presint 4, Persiaran Perdana Putrajaya
(Kementerian Belia & Sukan Malaysia)

Tarikh :
31 Disember 2010 - 02 Januari 2011

P.S :
Kepada sesiapa yang menaiki kenderaan awam dari Kuala Lumpur ke Putrajaya. Ini caranya :

1. Naik bas E1 di Stesen Bas Klang (Pasar Seni), tambang RM3.80. Sampai di Putrajaya Sentral sila naik bas NADI PUTRA 301, 501, 401, 200 yang menghala ke Presint 2, 3, 4. Konduktor bas akan memberhentikan anda di hadapan Menara KBS, yang bersebelahan dengan Wisma Tani, DCA dan MOA. Tambang bas Nadi Putra hanya 50sen.

2. Anda boleh juga menaiki ERL samada dari KL Sentral atau Stesen ERL di Bandar Tasik Selatan, Cheras. Harga tiket RM5.30. Kemudian tiba di Putrajaya Sentral juga sila menaiki bas. Jika menaiki teksi tambangnya di Putrajaya adalah RM10.00

Thursday, October 28, 2010

CUKUP SUDAH!

CUKUP SUDAH!
oleh Yusrika Bahar

Hati yang sudah terluka pasti akan penat untuk berfikir
Bicara yang jadi sia-sia undang tangis dalam rapuh
Aku tidak kuat
Aku tidak seteguh kota Paris
Juga tidak setanding putihnya Taj Mahal
Sayang tidak berpanjangan
Kasih hanya sebentar cuma

Aku bercumbu dengan bayang-bayang
Harapan palsu serta cita-cita yang disampahkan
Lemas menghitung hari
Karam dengan hasrat yang tak kesampaian
Lalu
Aku menerima kata-kata ejekan diri sendiri
Bodoh menilai manusia!

Kenapa aku yang sering menerima bahananya
Mengapa aku terus berlari mengejar mimpi
Aku ketawa dengan kebodohan
Aku menangis dengan jinak manja
Rindu itu tidak membunuhku
Tapi menebak merobek meluluh kesihatanku

Bangun hanya terus hidup
Berjalan hanya terus hidup
Berkata hanya terus hidup
Kerana ada udara
Kerana ada tanah
Kerana jasadku masih bernyawa

Pandangan kosong ini mengalir bagai Sungai St Louise
Kecamuknya bagai di Amazon
Tersembunyi jauh di sudut Kota Mayan
Namun jelasnya kedengaran hampa
Bagai Istana Musim Panas Beijing

Cukup seksa aku!
Beri aku ruang untuk bahagia
Beri aku pelangi untuk gembira

Cukup sudah!



p/s : Hajat tidak setanding mimpi

Tuesday, October 19, 2010

LORONG SENI OKTOBER!

LORONG SENI OKTOBER
oleh Yusrika Bahar



Bahagian Pembangunan Rakan Muda dengan kerjasama YOUTH membawakan anda 'YOUTH SQUARE'.

YOUTH SQUARE adalah himpunan belia remaja mempersembahkan pelbagai minat dan citarasa mereka. Berkumpul dan saling berinteraksi serta membuat sesuatu yang berfaedah bagi mengisi masa lapang mereka.

Pelbagai aktiviti menarik diatur agar anda tidak akan bosan bila berkunjung ke sini, antaranya :
...
1. YOUTH Town (tapak berniaga)
2. Street Soccer
3. Football Freestyler
4. Photografer Challenge
5. Grafitti Challenge
6. Remote Control Demonstration
7. Jamm On (Indie Band Jamming Session)
8. Extreme Dance & Hip-hop COmpetition
9. LORONG SENI ke PUTRA

KAKI TEATER MUDA PUTRAJAYA ( K.T.M.P ) sekali lagi membawakan anda LORONG SENI.

LORONG SENI juga turut kembali bersiaran bersama-sama!

Hanya sehari, mari sama-sama memeriahkannya.
Antara yang menarik sepanjang hari :

SABTU / 23 OKTOBER 2010

10.00 pagi - 02.00 petang

Persiapan Art Market oleh :

- Akademi Tatih Seni
- Zarah Creatives
- Pixel Playground
- Estetica
- Sayap Production
- Chamelion Distro
- Pepatun Artwork
- FRINJAN / Oxygen Media
- Baju Koya
- Kora KoraArt
- Handmade Clay by Nicole CHia
- Liselle Art
- Dweey Art Toy
- Juxta Arts
- JuxtaPose
- Azah Chan
......ramai lagi

** Masih terbuka dan dialu-alukan kepada sesiapa yang mahu turut serta.
Atas dasar seni, booth atau tapak untuk anda PERCUMA.
Tiada bayaran dan kami tidak meminta bayaran.

02.00 petang - 04.30 petang
Pertandingan Mewarna oleh Dweey Toy & Lisselle Art

02.00 petang - 05.00 petang
Kelas Asas Adobe Photoshop II oleh Pixel Playground
di Pusat Siber, Pusat Kegiatan Rakan Muda Putrajaya.

03.00 petang - 05.00 petang
Slot Puisi & Lagu Akustik ( SingerSongWriter )

'Open Mic Session' dibawakan oleh Kaki Teater Muda Putrajaya
SingerSongWriter / Pemuisi antaranya :

- Dior
- Aesar Mustafa
- Acid Hadi
- Azreel Azhar
- Ukelele
- Abd Hadi Razak (Emosa Pendosa)
- Shahriza Mahmud
- Kaki Teater Muda Putrajaya
- Muhammad Affiq
- Dayangku Afizah
- Estetica
- JuxtaPose
- Yusrika Bahar
- Nazrin Shah 'Keynote Astro'
- Khairul Syukri 'Keynote Astro'
- Dahlia By The Stairs
- Niqi Fauzan
- Andi A. Merican
- ByHeart Clan

...ramai lagi...
** masih terbuka kepada sesiapa yang berminat.
Ini juga adalah sesi percuma untuk mengembangkan bakat anda.
Kami tidak menerima bayaran dan kami juga tidak memberi bayaran.
Jika anda mahu dikenali, mengumpul peminat mahupun followers,
ini ruang anda..

06.00 petang - 07.00 malam
Drum Percussion Battle oleh Drum Simfoni & ByHeart Clan Percussionist

07.00 malam - 08.00 malam
Rehat, Solat Maghrib & Makan Malam

08.30 malam - 10.30 malam
"Intimate Acoustic Session with Second Combat"

- Opening Act by FaultyDress
- Short-Film Screening 'SXE'
- Second Act by Y2K
" NO DRUGS, NO ALCOHOL, NO SEX "
- Acoustic, Talks, Discussion n Free Session by Second COmbat

11.00 malam
Acara Berakhir

Ayuh marilah turut serta dalam kemeriahannya.
Atas dasar seni samada genre muzik, sastera, fesyen, seni-lukis, suara, lakonan, puisi, seni visual, barangan kraftangan dan sebagainya amat kami alu-alukan.
Mari hadir dan sokonglah kami.
Demi seni bermula akar umbi, ayuh kita rakyatkan samada moden, tradisional atau kontemporari.

Putrajaya dan Lorong Seni sememangnya untuk anda!

HUbungi kami untuk maklumat lanjut :

Yusrika Bahar : 012-7052504
Irsyad Pixel : 017-7996169
Yousef Bob : 017-3060543
Fahmi Iswan : 012-9703673
Nadia Mokhtar :017-3017549
Ina Rasidi : 017-3943509
Irwan Rizal YOUTH : 012-2390079
Mahadir Extreme Dance : 012-2006068
Puan Noraniza Idris : Akademi Tatih Seni : 016-2918066

NOTA KAKI : Datang beramai-ramai ya! Mari merakyatkan seni!


Sunday, September 26, 2010

LORONG SENI


LORONG SENI KEMBALI!

JADUAL TERKINI

2-3 Oktober 2010.
Sabtu & Ahad
Menara KBS, Presint 4,
Persiaran Perdana, Putrajaya.

Sabtu :
10.00pg - 2.00ptg Persiapan Pameran & Art Market
Slot Bebas (by Pixel Playground)
10.00pg - 12.00tgh Slot Kelas Fotoshop 1a
2.00ptg - 3.00ptg Slot Gamelan
2.00ptg - 4.00ptg Slot Kelas Fotoshop 1b
3.00ptg - 4.30ptg Slot Puisi / Lagu Akustik
3.00ptg - 5.00ptg Slot Filem Pendek / Animasi
4.30ptg - 7.00mlm Slot Akademi Tatih Seni / Gendang Perkusi
8.00mlm - 7.00mlm Mini Showcase Noraniza Idris & Rakan2.

Ahad :
10.00pg - 2.00ptg Persiapan Pameran & Art Market
Slot Bebas by Pixel Playground
10.00pg - 12.00tgh Slot Kelas Fotoshop 1a
2.00ptg - 3.00ptg Slot Gamelan
2.00ptg - 4.00ptg Slot Kelas Fotoshop 1b
3.00ptg - 4.30ptg Slot Akademi Tatih Seni / Gendang Perkusi
4.30ptg - 7.00mlm Slot Puisi / Lagu Akustik
8.00mlm - 10.30mlm Slot Filem Pendek di dewan
Slot Chiptune di Bilik VIP

Puisi & Akustik by :
Khairul S 'Keynote Astro'
Shahriza Mahmud
Eddy Aizad
Acid Hadi
Beeha
Azreel Azhar
Maleena Hisham
Yusrika Bahar
Dahlia By The Stairs
Irdanorazura
The Momentum
Dior
Shajiry
Zhori Hamdan
Faulty Dress
Dayangku Nurafizah
many more....

Lorong Seni adalah himpunan karya-karya kreatif para anak muda dan juga dikalangan pencinta seni ilmiah. Lorong ini mengumpulkan segala jenis bentuk seni untuk dipertontonkan kepada umum. Lorong ini juga memberikan pendedahan kepada khalayak bahawa seni itu berjalan bukan sahaja didalam dewan tapi juga diluar dewan. Pelbagai aktiviti disajikan antaranya Deklamasi Puisi secara akustik dan jalanan, Pementasan Teater Jalanan, Jualan Barangan Kreatif buatan tangan, Jualan buku-buku ilmiah, skrip dan antologi puisi dan luahan jiwa. Selain itu, anda juga boleh menonton Filem-Filem pendek yang dihasilkan oleh para pelajar dan juga penggiat muda seni tempatan disamping pameran Fotografi dan Seni Halus (fine arts). Persembahan kesenian lain juga akan turut diserikan di Lorong Seni ini seperti Joget Lambak, Dikir Barat dan lain-lain lagi. Kaki Teater Muda Putrajaya dan YOUTH juga akan bekerjasama dengan para penggiat seni dan produksi luar dan ramai lagi bagi menghidupkan dan memberi nuansa baru di Lorong Seni.

Mahu juga turut serta? Hubungi :

Yusrika Bahar : 012-7052504
Yousef Al-Farouk :017-3060543
Nadia : 017-3017549


P.S :
Kepada sesiapa yang menaiki kenderaan awam dari Kuala Lumpur ke Putrajaya. Ini caranya :

1. Naik bas E1 di Stesen Bas Klang (Pasar Seni), tambang RM3.80. Sampai di Putrajaya Sentral sila naik bas NADI PUTRA 301, 501, 401, 200 yang menghala ke Presint 2, 3, 4. Konduktor bas akan memberhentikan anda di hadapan Menara KBS, yang bersebelahan dengan Wisma Tani, DCA dan MOA. Tambang bas Nadi Putra hanya 50sen.

2. Anda boleh juga menaiki ERL samada dari KL Sentral atau Stesen ERL di Bandar Tasik Selatan, Cheras. Harga tiket RM5.30. Kemudian tiba di Putrajaya Sentral juga sila menaiki bas. Jika menaiki teksi tambangnya di Putrajaya adalah RM10.00

Tuesday, September 21, 2010

SOGOK TUHAN

PELUPA
oleh Yusrika Bahar

Kita seringkali alpa
Pada namanya pencipta
Musibah melanda baru mahu cari jalan pulang
Leka dengan permainan dunia
Tak sedar diuji, hanya mahu gebang
...
Kita bukan siapa-siapa
Tidak punya apa-apa untuk sogok tuhan untuk bagi syurga
Masih ada rasa percaya punya kuasa
Segala-galanya dirasa, dilihat
Zahir batin terucap terungkap
Zat yang MAHA KUASA
...
Bila akarnya itu pelupa
Peringatan jadi tanda
Alamat bahawa lemah tak kebal
Senang lunyai mudah retak
Segera pulang


p/s: Mahu sogok Tuhan bagi Syurga dengan apa?

Saturday, September 11, 2010

MANA RAYA?

MANA "RAYA"?
oleh Yusrika Bahar

Cari Sampai Ketemu
Ini tidak...
Caci Sampai Jemu
Otak Tepu SEBAB Tak Tuju
Lidah Kelu KERANA Tidak Seteru
Hati Tawar Pudar DEK Santun Tak Malar Segar
Fikir mahu senang, sebab sudah terbiasa.
Yang sepatutnya dipandang biasa
Yang biasanya dipandang tersisa
Bila kena bisa...baru rasa
Mana RAYA?
Jangan kata saja tapi cuba jaya.
Kau MELAYU..bukan me..layu.




p/s: Geram bila BECA 'transform' ke Pedati Santa Claus.

Tuesday, August 31, 2010

CACAMARBA HIDUP

CACAMARBA HIDUP
oleh Yusrika Bahar

Salam MERDEKA ke-53.
Ramadhan makin tiba di penghujungnya. Secebis pahala masih susah untuk aku himpunkan. Nilai keimanan yang makin menipis bagai kulit bawang entah bila akan mekar dan menebal kembali. Ya atau tidak. Aku masih terbelenggu dengan keinginan, kemahuan dan nafsu yang pelbagai.

Ah, lupakan. Tiada apa yang mahu dikatakan lagi. Aku sebenarnya terlalu banyak yang difikirkan. Terlalu banyak perancangan. Terlalu banyak impian yang perlu dihidupkan. Terlalu banyak harapan. Terlalu banyak janji yang mahu ditunaikan. Terlalu banyak kata-kata yang ingin diluahkan.

Entah...
Bungkam..
Sepi..

Bila fikir tanggungjawab sesama manusia. Apa yang telah aku buat? Apa yang orang-orang sekeliling aku telah buat? Akan buat dan sedang buat? Tanggungjawab sosial! Siapa pemikir? Siapa perancang? Siapa pelaksana? Satu-satu buat aku gerun. Satu-satu buat aku kehilangan akal. Satu-satu buat aku sesat dengan punca dan jalan yang aku teroka sendiri. Pengikut?
Ketawa...

Kesedaran adalah yang sukar ditafsirkan dengan pengolahan fizikal campur akal dan emosi. Dimana mereka mahu berdiri dan kemana haluan selepas ini? Seringkali aku nyatakan, katakan dan luahkan "mahu orang pandang tapi tak mahu tandang"

HIDUP DIDUNIA INI BUKAN SENDIRI-SENDIRI
HIDUP BUKAN UNTUK DIRI SENDIRI

Sudahnya? Kemana kita mahu pergi? Mahu jadi?

Jangan suka ambil mudah dengan apa yang kita miliki. Manusia seringkali tersasar dengan apa yang mereka mahukan. Kejap jadi orang, kejap jadi binatang. Hahahahaa.... Itu adatnya bila sudah terbiasa dengan apa yang berada depan mata. Kepayahan, kesusahan tidak dihirau dan diambil peduli. Orang sekeliling? Tak mahu pikir. Bila puas diri sendiri cukup!

Hidup mahu senang, hidup suka gebang, borak tanpa ada sedar orang lain lebih gemilang.

Kawan-kawan. Ini bukan untuk aku seorang tapi untuk semua yang mahu sama-sama pikir guna otak yang tuhan bagi. Ingat! Badan kita bukan kita punya semua. Ada bahagiannya dan hidup didunia ini tiada yang percuma tapi semua TERPAKSA. Fikir ya.

Akhir kalam. Renungkan dengan mata hati..bukan dengan otak yang terletak di bontot kerusi!

Salam

p/s : Tikus-tikus makmal baca ni...

Tuesday, August 24, 2010

AKU ANAK MUDA MERDEKA

AKU ANAK MUDA MERDEKA
oleh Yusrika Bahar

MERDEKA?


Merdeka letaknya pada maruah

Merdeka letaknya pada jiwa

Merdeka letaknya pada akal

Merdeka letaknya pada santun budi

Merdeka letaknya pada kepercayaan

Merdeka letaknya pada agama

Merdeka letaknya pada bahasa

Merdeka letaknya pada kesetiaan

Merdeka letaknya pada keluhuran

Merdeka letaknya pada kemuliaan

Merdeka letaknya pada kemanusiaan

Merdeka letaknya pada ketimuran

Aku Anak Muda Merdeka

Kita harus satu untuk kekalkannya

Kita harus setuju untuk memakmurkannya

Kita harus terbuka untuk keamanannya

Kita harus terima untuk kebahagiaannya

Jangan merusuh jangan bermusuh

Jangan berdusta jangan sengketa

Mahu diulang lagi buat apa?

Mahu hilang nyawa lagi untuk apa?

Perpaduan itu yang utama sekarang

Kita yang muda pelihara bukan makin merosakkan

Cipta haluan, cipta pembaharuan

Agar orang luar tak bisa sombong

Malah tabik hormat sanjung

Zaman dulu segala keringat dikerah

Hempas pulas tulang empat kerat

Bergolok-bergadai sungguh-sungguh

Perit melawan sengsara

Bangkit menghapus jejak musuh durjana

Tak harap habuan tak harap pujian

Pentingnya aman

Pentingnya selesa

Pengorbanan itu harus bersambung semangatnya!

Aku Anak Muda Merdeka

Aku tidak mahu dijajah lagi

Aku tidak mahu berperang lagi

Aku tidak mahu berdarah kembali

Aku tidak mahu berpayah lagi

Kemajuan itu milik kita..kita teruskan

Keselesaan itu milik kita..kita teruskan

Kebahagiaan itu milik kita..kita teruskan

MERDEKA itu milik kita..Kita Pertahankan!

SALAMMERDEKA ke-53



Saturday, August 14, 2010

SEPI

SEPI
oleh Yusrika Bahar

Bungkam
Langit sayu
Awan mendung
...
Sesat
Walang
Girang hilang
...
Malam kelam
Pungguk muram
Suram
...
Bulan khabarkan mentari
Jangan muncul esok
Aku mahu dia tahu
Bahawa penyesalan itu tiada siapa mengerti.


p/s....PKRM Putrajaya

Tuesday, August 10, 2010

CERITA PENDEK

CERITA PENDEK
oleh Yusrika Bahar

Keadaan didalam sebuah kelas dengan pelbagai ragam pelajar yang datang dari pelbagai latar sosialisasi. Secebis kisah dari keseluruhan cerita. Seorang guru yang berusaha mendirikan dan menjayakan institusi yang kian lemah dibaham generasi Z kononnya.

GURU
Zaki, kalau kamu diberi pilihan untuk melakukan sesuatu yang kamu terlepas dalam hidup tanpa menikmatinya sungguh-sungguh apa yang kamu mahukan?

ZAKI
Mengapa saya perlu pilihan jika tiada apa yang hendak dipilih?

GURU
Tolong jangan rumitkan keadaan! Jawab sahaja soalan saya.

ZAKI
Keadaan tak rumit, Cikgu yang cuba..

CIKGU
Cukup!

ZAKI
Baiklah, teruskan.

CIKGU
Saya yang mahu kamu jawab soalan yang keluar dari mulut saya sebentar tadi. Bukan membenarkan kenyataan kamu yang menyuruh saya teruskan.

ZAKI
Sekarang, jika diberi pilihan untuk memberikan jawapan adakah saya akan memuaskan hati Cikgu yang inginkan jawapan yang Cikgu hendak dengar sebenarnya?

CIKGU
Sekali lagi, Zaki. Kamu sesat.

ZAKI
Tugas Cikgu untuk membuatkan saya kembali ke pangkal jalan.

CIKGU
Untuk apa?

ZAKI
Agar saya boleh berikan jawapan yang Cikgu mahukan.

CIKGU
Apa yang saya mahukan?

ZAKI
Jawapan kepada soalan tadi?

CIKGU
Apa soalannya?

ZAKI
Pilihan.

CIKGU
Jadi? Apa pilihan kamu?

ZAKI
Benar Cikgu mahu mendengar pilihan saya?

CIKGU
Seperti yang kamu mahu Cikgu dengar..

ZAKI
Jika saya diberi pilihan saya mahu BERAK dengan AMAN.

CIKGU
Itu bukan persoalannya dan kamu tidak menjawab soalan! Jawapan ini salah!

ZAKI
Lihat. Sudah saya katakan Cikgu hanya mahu mendengar jawapan yang Cikgu mahu dengar. Adakah itu pilihan saya atau pilihan Cikgu.

CIKGU
Sepatutnya lebih meyakinkan dan relevan

ZAKI
Saya yakin dan ia relevan

CIKGU
Berak? Kenapa tidak berjalan bersama seseorang dikaki bukit dibawah sepohon pokok besar yang rendang dan lebat daunnya disertai angin sepoi-sepoi bahasa dan awan yang redup. Kenapa mesti BERAK?

ZAKI
Pilihan saya.

CIKGU
Kenapa mesti BERAK?

ZAKI
Jawapan saya dan terpulang pada saya.

CIKGU
Kamu kelirukan kelas. Kamu pelik!

ZAKI
Cikgu yang pelik kerana Cikgu berdiri bagai seorang Arkitek yang membina bangunannya dan Cikgu gagal memahaminya. Cikgu yang merumitkan keadaan. Lihat dari sudut dimensi berbeza.

CIKGU
Terangkan

ZAKI
Setiap persoalan akan memberatkan kepada penemuan persoalan dan jawapan yang seterusnya dan setiap jalan kepada persoalan akan menghala kepada persoalan dan jawapan yang lain.

CIKGU
Itu sains!

ZAKI
Tidak, itu PILIHAN!

CIKGU
Pilihan kamu?

ZAKI
Saya andaikan contoh Cikgu tadi, andaian akan timbul dan setiap andaian akan merungkai satu jawapan baru. Satu jawapan baru akan memberikan satu lagi persoalan baru. Persoalan akan kembali semula untuk mencipta persoalan. Seterusnya dan seterusnya.

CIKGU
Berak?

ZAKI
Itu hanya perlambangan penolakan yang saya tidak mahu menjawab persoalan tadi dan juga sebagai tanda yang saya punya pilihan untuk menentukan apa yang saya mahu pilih dalam hidup saya. Bukan ditentukan dan dikuasai oleh Cikgu sendiri. Berak! Sekurang-kurangnya saya tahu matlamat akhir pilihan itu adalah untuk Berak dan memuaskan perut dan diri saya sendiri. Bukan untuk orang lain. Saya menikmatinya dan saya tahu keputusan akhirnya. Saya tidak perlu memikirkan apa-apa semasanya kerana saya hanya mahu berak dan keputusan itu tidak perlu dipengaruhi oleh sesiapa kerana datangnya dari saya sendiri dan bukan orang lain.

CIKGU
Bukan itu jawapan yang saya mahukan tapi saya membenarkan kenyataan dan jawapan itu. Jadi ada apa-apa lagi yang mahu kamu katakan.

ZAKI
Owh ya, izinkan saya keluar kelas kerana saya mahu BERAK!

CIKGU
Hahaha..nampaknya kamu berhadapan dengan PILIHAN!

Pelajar itu kehilangan kata-kata dan terus keluar dari kelas menuju ke tandas sambil mukanya merah padam menahan sakit-perutnya dicampur dengan kata-kata gurunya. Guru itu terus ketawa sambil melihat suasana kelasnya yang juga kehilangan kata-kata mengenai permainan kata dan debat yang sebenarnya tidak membawa apa-apa perubahan yang bermakna.


p/s : Inception= The Matrix Trilogy

Friday, August 6, 2010

BAYAKU BAYAMU

BAYAKU BAYAMU
oleh Yusrika Bahar

Bayaku bayamu
Betis ini tegang dek berjalan merentas belantara
Buka jalan buka tanah
Bina daerah bikin negeri
Tempat berteduh anak bini
Mencari dagang walau berkais
Rezeki tuhan digali mencanai syukur

Bayaku bayamu
Kuharung segala asa
Agar anak cucu hidup selesa
Mendatang tidak merempat
Berpijak dengan rasa tuan
Punya gelar tanpa bayangan
Bisa jamin bahagia tanpa kekangan

Aku
Mata kuyu..layu
Mulut ketap mengunyah gusi
Gumam...
Kulit jatuh..kedut...gelebeh
Kurus kering...keding
Nafas laju..perlahan bagai siput..
Tangan bertongkat...
Songkok kain pelikat..

Langkahku kau sebelah mata
Lagakku kau juih bibir
Suaraku kau tulikan telinga
Mataku kau kalih hala
Nafasku kau hela pulang
Ceritaku kau kalis gebang

Bayaku bayamu
Bukan begini akhirnya
Berdarah berparang menghalau penjajah
Kau berpesta melangit agung dunia
Bergolok bergadai cipta merdeka
Dengan kata kau dustakan negara
Konon kedepan ungkap maju
Tidak malu junjung maruah
Ternoda semula dengan tipu daya

Bayaku bayamu
....
Aku dirikan pertiwi
....
Bayaku bayamu
....

SALAM MERDEKA 2010

Dataran Merdeka
3.45am

Tuesday, July 13, 2010

ESOK SIAPA KITA?

ESOK SIAPA KITA?
oleh Yusrika Bahar

Damaikah senja merah itu ditanah yang kupijak
Dilatari lenggangan itik pulang petang
Sang kambing terus-terusan bermalasan meragut
Pak Tua longlai berjalan menyedut dalam-dalam rokok daunnya
Burung-burung sudah mula riuh kecoh kicaunya
Sang gadis bertudung litup bersejadah menghala ke surau
Makcik-makcik sibuk menjerit anak kecilnya segera pulang
Aku masih di tali-air duduk bermenung
Mengagah pancing yang belum mengena
Sambil melepas keluhan panjang
Renungan yang maha jauh pada awan

Sebegini jugakah orang diseberang bukit?
Adakah damai dibalik gunung raya itu?
Bagaimana pula nasibnya dihulu sungai itu?
Hmm..

Akan sampai sinikah perang itu?
Akan tiba sinikah pertumpahan darah itu?

Apa harus ku buat?

Mengagah itik-itik itu masuk ke reban..
Menambat kambing agar tak lepas...
Melaung pada Pak Tua agar lekas jalan...
Mustahil untuk kusuruh burung-burung itu diam
Tak sampai hatiku pada gadis-gadis agar tidak beribadah disurau
Atau kujerit pada makcik-makcik itu jangan dilaung anak pulang
Tapi terus lari sembunyi dibalik hutan..jauh-jauh

Dan aku?
Berlari sana-sini bagai pahlawan perang
Menjerit melaung menyelamatkan mangsa luka parah
Menghantar isyarat agar terus lawan
Merobek badan musuh dengan parang
Menembusi dengan peluru-peluru bertaluan
Atau aku..tumpas tanpa ada sesalan atau simpati..
Hanyir..reput..busuk..
Tanpa talkin...tanpa kapan
Tanpa kalungan jasa perwira

....aaah...
Khayalan..

Adakah khabar esok?
Siapa aku esok?

Azan berkumandang akhirnya
Aku mengangkat batang pancingku
Ke surau...moga ada tenang lagi..aman lagi..kulihat lagi senja sebegini..


Tali air, Benut
Pontian Johor..

HARI PUISI & LAGU : ESOK SIAPA KITA? & NOTA UNTUK ISRAEL
18hb Julai 2010 / Ahad / 2.30 Petang
Lorong Seni, Menara KBS, Presint 4, Putrajaya
Yusry : 012-7052504
FB : Yusrika Bahar

Percuma

Terbuka untuk semua yang mahu hadir. Mahu berpameran, berjualan, berteater, berlagu, berakustik, berpuisi dan apa sahaja atas dasar seni..datanglah, hadirlah, sokonglah, bantulah.

Wednesday, July 7, 2010

O AKU LELAKI

OO AKU LELAKI
oleh Yusrika Bahar

Ku berjalan seiringan dengan awan
Menikmati ruang alam ciptaan tuhan
Sungguh indahnya
Aduh cantiknya
Sang perawan tersenyum manja bibirnya

Aku tertawan
Aku tak keruan
Sungguh rupawan
Dimataku bagai bidadari kayangan

Oo
Syukurku pada tuhan
Kurniakan seorang teman
Suka duka jalan sama
Banggaku jadi arjuna...


p/s: Lagu yang masih separuh siap. Siapalah mahu bantu cari 'chord'nya..

Tuesday, July 6, 2010

ALAM & MANUSIA

ALAM & MANUSIA
oleh Yusrika Bahar

Manusia adakalanya sangat mudah lupa
Bila terbiasa dengan mulutnya, matanya, hidungnya, telinganya dan badannya
Adakah perubahan itu bermakna
Bila keselesaan itu tidak mengajar apa-apa
Apa yang kau nak sebenarnya dalam hidup?
Ditegur berkali-kali kerana kesenangan yang kau nikmati
Atau tegarnya otak kau untuk bekerja bersama-sama
Sampai bila harus leka dengan kebiasaan
Hanyut dengan kehidupan tanpa mengenal alam
Tidak mengenal pencipta
....
BERUBAH!
....
Bergunakah lagi bila hilang tempat bergantung
Bermaknakah lagi bila hilang tempat bermanja
Berertikah lagi bila hilang tawa riang gelak suka duka herdikan makian
Didepan kau girang dengan celuparmu
Dibelakang hilai kau tiada ukuran dek mengata
Baling batu sembunyi tangan
Tenggelam dalam khayal
....
Maaf boleh mengubah keadaan?
Tangisan kau bernoktah atau terus jalan?
Tiada guna sesalan jika nasi sudah menjadi bubur
....
Terbanglah
Hilanglah
Pergilah
Kemudi cinta kau
Kemudi hidup kau
Kemudi jalan kau
Kemudi cita-cita kau
......
BERUBAHLAH!!!!


Komponen Penjelajahan Lasak
Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Tahap Gangsa Putrajaya
Laman Nur Bestari, Ulu Yam, Selangor

Wednesday, June 30, 2010

KUTUKAN UNTUK ISRAEL

KUTUKAN UNTUK ISRAEL
oleh Yusrika Bahar

"Cut and Edited Version"


video

Sunday, June 27, 2010

HIDUP KAU AKU

HIDUP KAU AKU
oleh Yusrika Bahar

Hidup bukan sendiri-sendiri
Hidup bukan untuk diri sendiri
Hidup bukan menyendiri
Hidup berdiri bersendi
Berkhabar bertangga berita
Menguntum senyum berlapang dada
Bukan meludah mendongak langit
Kain lain diselak
Sendiri terselak tak sedar
Semut seberang jelas dimata
Gajah sejengkal tak hirau pandang
Adatnya santun tak lepas laku
Baling batu sembunyi tangan
Kaki disalah mulut dikunci
Ditulah kehulu, patut merafak jalan usul
Bukan senandung menyimpang arus


Putrajaya International Convention Centre

Wednesday, June 23, 2010

RUNGUT

RUNGUT
oleh Yusrika Bahar

Kepuasan itu bukan penamat
Kepuasan itu sebenarnya sukar dibuktikan
Namun rungutan adakalanya berpanjangan
Hahahaha
Manusia akan melempiaskan nafsunya untuk sebuah keinginan
Samada dalam, sempit, pendek atau panjang jelanya

Kenapa perlu ada rungutan jika puncanya adalah kau sendiri
Kau salahkan orang lain
Kau tuding pelbagai arah
Kau ciptakan alasan
Agar semuanya tunjuk muka kasihan
Semua dengar rungutan kau
Hmmm..kau yang sebenarnya mahu lari dari masalah kau sendiri

Perlu apa semua ini?
Mengapa harus terjadi?
Tunjukkan onar
Tujukan tulah
Bangga dengan mulut lancang walau kononnya lembut berbahasa

Detik kau tidak kemana-mana sebenarnya
Hidup mahu bangga dengan puji orang buat apa?
Mengapa merungut dengan tanggungjawab?

Hidup bukan untuk keselesaan sendiri
Hidup bukan untuk senang sendiri
Hidup bukan untuk sendiri-sendiri

Buktikan kau boleh
Jadikan arahan itu kejayaan
Rungutan buat kau musnah

Orang akan pandang kalau kau rajin
Orang akan pandang kalau kau usaha
Orang akan pandang kalau kau kedepan
Orang akan pandang kalau kau serius
Orang akan pandang kalau kau ikhlas
Orang akan pandang kalau kau berkawan

Teguran untuk kebaikan
Bukan untuk menjahanamkan
Sibuk jaga tepi kain orang
Kain sendiri terkoyak
Dipinggirkan?
Disisihkan?
Ditinggalkan?
Baik kau renungkan...

Sampai bila mahu orang hilang khabar bila perlu berita
Sampai bila mahu orang hilang bila kau sendirian
Sampai bila mahu orang hilang rasa pada kau
Sampai bila mahu orang hilang jiwa pada kau
Sampai bila mahu orang hilang peta pada kau

Buktikan!

Jangan hanya merungut jika kau tak sedar ruang!
Jangan hanya bermain madah kalau kau tak tahu faktanya
Jangan hanya mengukur salah orang kalau kau sendiri khayal

Ingat!
Rungutan kau tak kemana kalau ilmu kau hanya sebesar Seluang..



Pusat Kegiatan Rakan Muda
Putrajaya

Friday, June 11, 2010

TITIPAN DUSTA

PUNGGUK
oleh Yusrika Bahar

Kenapa pungguk rindukan bulan?
Adakah kerana cahayanya?
Kerana ayunya?
Pesona?
Tak tahukah si pungguk bulan penuh bukan selalu?
Terus-terusan rindukan bulan atau limpahan cahayanya?
Kerana cantik kau pilih atau kerana jelita atau kerana bulan itu sendiri?
Menjadi perindu yang tak keruan untuk apa?

Ah..
Sekurang-kurangnya pungguk tahu tentang bulan
Pungguk tahu tentang kesiangan
Melanguk adatnya sama sahaja
Pungguk tahu berkira-kira
Pungguk tahu madah pujangga
Walau mergastua ada yang mengata
Tidak mengapa sebab itu jalan yang dia pilih
Merindui bulan yang tak pernah mungkir janjinya

Pungguk tahu hala matanya ke mana...



Dataran Merdeka
S.A vs Mexico

Friday, June 4, 2010

SEDAR RUANG

SEDAR RUANG
oleh Yusrika Bahar

Duduk lama-lama
Sedut rokok dalam-dalam
Fikir jauh-jauh
Tenung malam luas-luas
Peluk lutut erat-erat
Punggung kejap-kejap
Duduk kalih-kalih
Mata kebil-kebil
....
Senyap
....
Hembus..sedut..hembus
....
Aku lepas keluhan ala-ala manja tapi nada gusar
....
Senyap lagi
....
Benar kata si punya otak
Bukan semua hatinya sama
Bukan semua akalnya sama

Tak semua orang kaya
Tak semua orang miskin
Tak semua orang senang
Tak semua orang susah

Semua boleh SELESA bila terBIASA

Cuma

Tak semua sedar ruang

Ukur baju dibadan sendiri
Kira luas kehidupan
Hitung kotak akal pemikiran
Bila selesa dan terbiasa
Lumrahlah didengar
Orang itu sakit hati
Orang ini dendam
Orang begitu merajuk
Orang begini tak sebulu

Susah kan jadi manusia?
Semua ruang nak jaga
Semua sudut nak kira
Semua 'kain' orang kena telek
Semua 'barang' kena belek

Sudahnya apa yang dikelek?
Jujurnya hati?
Santunnya lidah?
Perangai macam gampang
Mulut macam longkang
Hidup macam lalang
Tak sedar, ruang sekangkang
....
Senyap
....
Hembus...sedut...hembus
....

Kotak segiempat
Tingkat 12, Fasa 5 & 6
Presint 9B

Wednesday, June 2, 2010

ESOK UNTUK SIAPA? & NOTA UNTUK ISRAEL

ESOK UNTUK SIAPA? & NOTA UNTUK ISRAEL
oleh Yusrika Bahar


Aktiviti :
2.30 petang - Pendaftaran
3.00 petang - Ucapan Alu-aluan Pengarah Projek
3.15 petang - Aktiviti 'Nota Untuk Israel'
3.45 petang - Puisi & Lagu
6.00 petang - Jamuan Ringan & Bersurai

Nantikan pemuisi-pemuisi yang hebat, 'rare', jarang ditemui dan aktivis penggiat teater tanah-air seperti Eddy Aizad, Fynn Jamal & Tri, Yusrika Bahar, Shahriza Mahmud, Acid Hadi, Kapasitors, Paradoks dan ramai lagi.

Juga luahan emosi melalui seni visual oleh Pixel Playground, Kaki Teater Muda Putrajaya dan ramai lagi.

Sama-sama hadir memberikan sokongan dan berganding tangan menulis dan melaungkan kutukan 'Nota untuk ISRAEL'

Tarikh : 19 Jun 2010
Masa : 3.00 petang
Lokasi : Galeri, Menara KBS, Presint 4, Putrajaya
Tema : Hitam, Putih & Merah
Konsep : Santai & Kasual



p/s : hadirlah memberikan sokongan. Jika tidak mampu ke Gaza, Palestin. Atau tidak terdaya menghantar peluru berpandu ke Israel. Hadir sahaja ke Galeri, Menara KBS bersama-sama berkongsi luahan jiwa dan emosi. Tikus-tikus makmal mahu ber'sosial'.

Monday, May 31, 2010

BINATANG

BINATANG
oleh Yusrika Bahar

Jika dilihat dengan mata kasar
Yang terpampang secara nyata adalah manusia
cukup sifat, berakal dan anatominya sama.
Jika dilihat dengan pandangan yang sengaja kupicingkan mataku
Pandangan yang kononya sengaja dikaburkan visualnya
Hah!
Buka mata-mata kau luas-luas
Buka isi hati kau lebar-lebar
Itu binatang! Itu setan!
Noktah..titik!

Kata mereka tamadun manusia itu tidak akan lengkap
Sekiranya tiada peperangan, permusuhan, pertumpahan darah dan penaklukan
Hmm..
Kenyataan radikal yang retorik!
Namun siapa yang mampu menidakkan fakta.
Sejak wujudnya Adam hingga wafatnya Muhammad
Tidak pernah sejengkal pun masa itu terluang
Dihabisi dengan keamanan tanpa pertumpahan darah
Ada yang mahu kata aku salah?

Jika didepan kita aman
Dibelakang? Disebelah utara? Timur? Barat?
Barat Laut? Barat Daya? Tenggara?

Lihat dada akhbar, bacalah beberapa naskah pun.
Dari yang bergelar picisan, 'zine', 'minizine', 'mediumzine', 'megazine'
Semuanya ada menayangkan gambaran binatang dan kebinatangan mereka
Binatang yang bangga membawa gelaran manusia paling adil didunia
Manusia paling berperikemanusiaan di jagat raya ini
Manusia yang paling kedepan pemikirannya di mata ketamaduanan
Secara ringkasnya bagi aku tak lain dan tak bukan B.I.N.A.T.A.NG!

Lantanglah suara-suara kita melaung kata-kata hikmat makian
Hingga hilang suara
Hingga kering air-mata
Hingga kontang poket wang
Hingga pokai...hingga serabai
Apa yang kau dapat? Apa yang kau nikmat?

K.O.S.O.N.G
Melainkan kau adalah mangsa dan juadah yang lazat untuk dihadap
Maka segenap ruang kau akan diperincikan
Ditanda segala gerak langkahmu
Agar senang diperangkap
Agar mudah dibaham..kenyang.
Meninggalkan sisa anak bini kau malah keluarga kau kelaparan.
Meninggalkan dengan kemelesetan...kecacatan
Apa peduli! Kasihan..fuh!
Selamat tinggal untuk satu perincian kebajikan.
Jangan harap! Persetankan semua itu!

Namanya pun binatang.
Sedang kucing jika kau panggil mengiau
Dia sekadar jeling kau sebelah mata...
Malah..dengan 'kekwat'nya boleh 'catwalk' tinggalkan kau begitu sahaja
Mahu bagi makan tapi lagaknya bagai bertanya sinis
'makanan harga berapa kau nak bagi aku?'
'layak ke kau bagi aku makan?'
Layan..'Bo'..layan.
Itu adat resamnya binatang.
Baru kucing aku buat perbandingan.
Yang lain kau fikirlah sendiri.

Sekadar suara-suara kita-kita ni tak kemana hendaknya
Berbanding ngauman, tempikan, nguakan, desiran
Bagai angin lalu..sepoi-sepoi bahasa.
Habis air-liur...
Sia-sia jerih-perih
Dia binatang bukan orang.
Mungkin juga ada dikalangan kita juga binatang
Siapa tahu? Siapa boleh jangka?
Binatang boleh menyamar, boleh bermuka-muka
Haaa..

Manusia malu bila bersalah, malah rasa bersalah pun malu
Itu belum malu besar atau dimalukan.
Rasa ditelanjangkan, dibogelkan tanpa seurat benang
Binatang ini janganlah sesekali kau fikir begitu.
Kerana kemaluannya memang terang-terang diluar kangkang.
Jadi nak malu apa?

Sudahnya?
Terus-terusanlah kita-kita ini bersuara
Terus-terusanlah kita-kita ini bercakap
Terus-terusanlah kita-kita ini merayu
Terus-terusanlah kita-kita ini menangis
Tak mahu dengar punya
Tak mahu bilang pun
Kederat kita ni ibarat sampah yang tiada nilai
Malah kerling pun sekadar pandangan kosong.
Siapa kita nak dibandingkan
Berdiri pun bagai langit dengan bumi.
Sebab apa?
Kita orang dan dia BINATANG!


p/s : Khemah pelarian merawat luka berdarah
Sempadan GAZA

ANGAN ARJUNA

ANGAN ARJUNA
oleh Yusrika Bahar

Seringkali aku terkujat
Lemas mengejar udara
Aku lupa bernafas
Tiap kali kau muncul dan aku berdepan denganmu
Betapa mataku tak mampu mengalih hala
Senyumku tak lekang dek tempias sembangmu
Manjamu jadi igauan lena
Memujamu bak juadah dari syurga
Bagai Taj Mahal ciptaan Shah Jehan
Ibarat Babylon buat hilang rawan si isteri
Aku hanyut kebanjiran
Cintamu bersulam pancaran pelangi indah
Mengajarku khayal dalam sedar
Betapa kau mahluk tuhan yang memukau dimataku
Mengapa kau hadir
Dalam saat aku keseorangan tanpa cinta
Kesepian dan kegersangan
Terbuai dengan kecantikan
Terpana dengan keluhuran dan keikhlasan
Janjiku buatmu
Jangan kecewa dan putus asa denganku
Sebab aku Arjuna yang pasrah dan tidak punya kuasa
Untuk berdepan dengan cintamu
Aku kalah dan tewas dengan gemalai kasihmu
Sedarkan aku
Yakinkan aku
Bahawa aku manusia biasa
Dan kau bukan bidadari syurga
Menawan aku sebagai tahanan perang
Tapi kau rahmat tuhan
Buat kemudi hidupku yang umbang.

Selamat PERGI

SELAMAT PERGI
oleh Yusrika Bahar

Komposer : MamIka
Guitar : Muaz Black

Mentari senja itu sungguh indah
Buatku mengumam kata-kata dalam hiba
Damainya hati
Walau ada rawan mencengkam
Dalam kenang
Kawan yang telah hilang

Hilang mengejar cita-cita,
Hilang mengejar cinta
Hilang mengejar agenda
Haluan hidupmu

Putaran senja berganti malam
Pasti esok dia muncul lagi
Yang hilang berganti diri
Walau jejaknya
Walau wataknya
Tidakkan sama dengan yang lalu

Selamat tinggal kasih
Selamat tinggal kawan

Kau pergi tinggalkan aku
Bersama hati...memori tersendiri

Selamat tinggal kasih
Selamat tinggal kawan

Jangan berpaling teruskan langkah
Agar rancangan hidupmu sempurna

Selamat tinggal kasih
Selamat tinggal kawan

Jangan ditangisi kita kan pasti
Bersua lagi..

Saturday, May 22, 2010

KHABAR SEMALAM

KHABAR SEMALAM
oleh Yusrika Bahar

(buat tikus rendang)


Kalau dikira dengan bulan
Aku belum ampuh menjiwainya
Kalau dikira dengan hari
Aku belum ranum menafsir hatinya
Kalau dikira dengan jam
Masih lompong menaakul mimpinya
Kalau dikira dengan minit
Bersiur mengira langkahnya
Namun tidak sukar menebak wataknya
Aku ketawa dengan keletahnya
Aku gembira dengan tingkahnya
Aku senyum dengan guraunya
Aku suka dengan lagu jemarinya
Menyenangkan
Menghiburkan
........
Bagai benar khabar semalam
Pesona pelangi itu sekejap
Rama-rama hidup tak lama
Keluhan panjang kuhela tanda ada kenangan yang terpahat
Ada suka duka yang bermain dibenak malam
Mencipta irama berarak mendung kelabu
Mana mungkin untuk dilupa
Mustahil tiada memori yang bisa dihapus
Jejak-jejaknya bersepahan diruangan minda
Walau senggangku tergangu
Walau nikmatku terhenti seketika
Walau enakku merajuk muncung
Mengajakku terbang mencari cinta
Mengajarku nyanyian duka burung-burung
Membilang jutaan bintang yang bertaburan di angkasa
Meneroka bilangan nota-nota muzik
........
Bagai anak kecil berlarian
Bagai anak kecil bermanja
Bagai anak kecil minta disuap
Bagai anak kecil mahu dibelai
Bagai anak kecil merengek mainan
.......
Mahu ditangisi buat apa?
Mahu diraung dapat apa?
Mahu dirayu atas alasan apa?
Mahu ditahan gunanya apa?
Khabar semalam sudah cukup indah
DIA punya kuasa dan kita hanya mampu susun asa
.......
Pergilah dengan cita-cita
Pergilah dengan cinta
Pergilah dengan agenda
Pergilah dengan suara
Pergilah dengan irama
.......
Andai ada takdir dan jodoh
Khabar semalam pasti menjadi tajuk berita lagi esok.


KLIA
17 Mei 2010
1.25pm

Tuesday, May 18, 2010

LORONG SENI



NUANSA BARU LORONG SENI
oleh Yusrika Bahar

Kini apa yang telah terjadi menjadi memori dan kenangan indah.
Tidak mungkin dapat dilupakan.
Menjadi lembaran baru buat kerjayaku serta ingatan tersendiri.
Terima-kasih kepada Tikus-Tikus Makmal dan Rakan-Rakan Seni yang lain.
Jasamu tidak mungkin dapat ku balas sepenuhnya.
Diharap ruang ini mampu memperkenalkan kalian.
Peroleh jalan yang lebih terang serta rezeki yang lebih murah.
Tiada apa lagi yang mampu aku berikan kerana aku bukan sesiapa.
Tidak punya nama, tidak punya pangkat dan tidak punya harta.
Hanya semangat dan kecintaan terhadap apa yang aku usahakan.
Aku juga sedih kerana kehilangan seorang tikus makmal yang banyak juga keletahnya.
Maaf wahai tikus andai terasa, tapi ianya akan menjadi memoir indah untuk dikenang.
Semua itu dugaan dan cabaran untuk mematangkan lagi fikiran.
Sekali lagi tahniah semua.
Moga ada kelapangan di masa akan datang
Kita bersua lagi, kita berpesta lagi, kita berjuang lagi
Jika maaf itu bermakna dan boleh mengubah keadaan, aku mohon maaf.
Jika tidak sama-sama kita cari jalan penyelesaian yang terbaik
Di LORONG SENI 2011.


Putrajaya, 16 Mei 2010 - Timbalan Menteri II Kementerian Penerangan Komunikasi Kebudayaan Malaysia YB Senator Puan Heng Seai Kie berucap menyempurnakan upacara penutupan Lorong Seni & Teater 'Sketsa Kampung Aman' di Dewan Serbaguna Kementerian Belia dan Sukan Malaysia di Presint 4, Putrajaya. Hadir sama, Timbalan Menteri Belia dan Sukan Malaysia Dato Razali Ibrahim dan Puan Wasitah Bte Hj Mohd Yusof, Timbalan Ketua Pengarah Bahagian Pembangunan Rakan Muda dan diserikan oleh Mentor Kaki Teater Muda Putrajaya, Puan Erma Fatima dan Puan Noraniza Idris.






Terima-kasih kepada :

Puan Wasitah Bte Hj Mohd Yusof
Encik Azhari
Bos-Bos Rakan Muda
Pegawai Kanan & Kiri Rakan Muda
Unit Anugerah Remaja Perdana Rakan Muda
Kaki Teater Muda Putrajaya
Tikus-tikus Makmal
Yayasan Seni Karya Prihatin Malaysia
Akademi tatih Seni
Puan Erma Fatima
Puan Noraniza Idris
Pixel Playground
Pakatan Paradoks
Sisi Seni Production
Zarah Creatives
Frinjan
YOUTH
Suria.fm
ASWARA
TeKA UiTM
Fynn Jamal
Irsyad
Beeha
Aloy
Cech Adrea
Lim
Faizal Aziz
Yusli
Puan Anfatny
Cik Fiza
Drum Simfoni
Gendang Seni
Dr. Zubin
Suhaila
Zulhabri
Farhan
Ayie Beskal
SAGAS- otai Sempana Riau
Kosmo
RTM
Zamzarina
Puteri Amelia
Puan Rabiah
Abang Zahid
Pengakap Lembah Pantai
Zarina Harun
Sofi Mariam
Sofi Murni
Dilla
Aliff Zaqwan
Ahmad Ikhwan
Kru Teknikal
Sukarelawan Rakan Muda

Ramai lagi yang aku nak berterima-kasih dan ucapkan Penghargaan tapi tak teringat, tak terlarat, tak terucap, tak terkata. Semua yang hadir menyokong juga tidak mampu aku ingat satu persatu. Maaf andai ada salah dan silap, kekurangan yang dihadapi harap dapat mematangkan lagi kita di masa hadapan.

LORONG SENI
Menara KBS, Presint 4,
Putrajaya

p/s : Maaf sekiranya Lorong Seni ini tidak seperti jangkaan di Pasar Seni, Frinjan Dataran Shah Alam dan mana-mana tempat yang sewajarnya dan seadanya. Kami di pihak Kaki Teater Muda Putrajaya dan Bahagian Pembangunan Rakan Muda sedaya upaya untuk tidak meminggirkan para penggiat seni bebas dan pencinta seni tempatan untuk turut sama memeriahkan Sambutan Hari Belia Negara 2010. Diharap ruang dan platform ini sebagai batu loncatan untuk kemudahan yang lebih terurus dan tersusun dimasa akan datang.

Kepada yang masih sendiri-sendiri, mendaftarlah sebagai ahli atau tubuhkan Persatuan anda secara sah. Barulah kita di Rakan Muda dan KBS mudah untuk menyalurkan bantuan untuk kita semua beraktiviti dan menyemarakkan aktiviti teater, seni dan lain-lain sewajarnya.

Buat tikus-tikus makmal yang dikasihi, hanya ini yang termampu aku sediakan untuk kalian. Aku tunjukkan jalan aku hidangkan cara dan aku bentangkan peta. Keputusan ditangan anda. Jangan dilupa pelajaran juga penting seadanya. Jika mahu berjaya dikemudian hari ingatlah! Wahai tikus-tikus makmal nak berjaya memang kena sakit dahulu. Nak nikmat pun kena bersusah-payah. Andai kau rasa kau dah berjaya, belum sebenarnya. Jauh lagi. Sedangkan aku baru berkira-kira belajar merangkak dan bertatih, apatah lagi kalian? Jangan mudah angkuh dengan gelaran dan populariti. Jadilah padi yang sentiasa menunduk ke bumi bukan lalang yang menyakiti kaki dan mata hati.

Sekian!


Wednesday, April 21, 2010

HARI BELIA NEGARA 2010

HARI BELIA NEGARA 2010
oleh Yusrika Bin Bahar


Aktiviti Menarik Menanti Anda!!
Anda Remaja? Anda Belia? Ayuh kita GEGARKAN PUTRAJAYA!
14hb - 15hb Mei 2010


video

Saturday, April 17, 2010

MAIN

MAIN
oleh Yusrika Bahar

Aku serius..kau main
Aku rehat kau main-main
Aku lapar kau main
Aku bagi tanggungjawab kau main

Aku rasa macam kena main
Siang malam aku fikir strategi permainan
Kau angguk faham, iyakan
Macam kau pemain yang pandai bermain
Aku bangga sebab aku rasa permainan aku bagus
Atau aku perasan bangga?

Namun aku masih hidup dengan persoalan
Aku nak lihat pemain
Sebab aku ingat mereka faham sangat-sangat permainan aku
Sudahnya aku rasa macam barang permainan
Aku puas fahamkan dan faham mereka
Mereka faham aku bila?
Hari-hari aku rasa ternoda
Bagai maruah aku dihujung tanduk
Menanti mula dan akhir permainan

Aku nak mengadu pada siapa lagi?
Aku nak minta tolong pada siapa lagi?
Aku nak merayu pada siapa lagi?
Aku nak melabur pada siapa lagi?
Aku nak sayang pada siapa lagi?

Aku faham sangat-sangat mereka bukan pemain mutlak aku
Tapi mereka nak main permainan aku
Tapi mereka sentuh, hidup dan bermain mainan aku

Aku melutut
Aku merayu
Aku menyembah pada mereka
TOLONG!!!
Tolong jangan main-main lagi
Aku bukan main-main
Aku hanya pemain yang tahu bermain mainan yang permainannya bukan main-main!!!


PODIUM A, Menara KBS
Putrajaya

Friday, April 16, 2010

AKU BELUM PENAT

AKU BELUM PENAT
oleh Yusrika Bahar

Bila aku khabarkan yang aku punya mimpi
Ramai yang mahu dengar penghujungnya
Tapi tak semua tahu betapa mimpi itu bukan indah.
Ramai yang mahu ikut kejar mimpi itu
Tapi tak semua tahu betapa dugaannya menyakitkan
Ramai bilang jangan gentar teruskan
Kerna siap sedia dengan bekalan ubat
Aku masih berkira-kira
Membuat perhitungan
Tidak cukupkah dengan mimpi yang ada sebelum ini
Dan sekarang..
Dari mimpi jadi pipit yang terbang dengan pipit
Bertukar untuk ku peluk sang matahari
Benarnya aku sedang kehausan
Berdiri ditanah gersang yang terik
Mengharap seteguk air yang berilusi logamaya oasis
Awan pun aku tak bisa sulam
Berkehendakkan pula penerang alam
Aku jalan kau ikut jalan
Tapi belum selangkah kau penat
Aku lari kau ikut lari
Tapi belum setapak kau penat
Aku mendaki kau ikut
Tapi belum sesiku kau penat
Salah aku atau salah kau yang penat
Kau pandai menanam tebu ditepi bibir
Khayalkan aku dengan pelangi
Butakan aku dengan cantiknya si rama-rama
Kau yakinkan aku yang aku jatuh cinta
Sudahnya?
Aku penat mengharap
Aku penat menjangkau
Aku penat menilau
Tapi aku belum penat melihat pentas
Kerana walau kau kata itu mimpi kita
Sebenarnya kau penatkan aku dengan mimpi aku sendiri


Bilik VIP, Menara KBS
Putrajaya

Wednesday, April 14, 2010

SKETSA KAMPUNG AMAN

SKETSA KAMPUNG AMAN
oleh Yusrika Bahar

Nanti saya letak sinopisis ya.
(ini baru poster cadangan, harap Cech Adrea dapat buat lagi baik)


p/s : Kawan-kawan dan kenalan di sekitar Putrajaya. Ini adalah projek mereka yang minat pada teater dan rata-rata kami adalah pelajar baru yang berumur sekitar tahap Form2, Form3 dan Form4. Jadi jangan nilai kami seperti di Istana Budaya dan mana-mana produksi yang teramat profesional. Kami mengharap sokongan anda.

JADUAL LORONG SENI

JADUAL LORONG SENI
oleh Yusrika Bahar

Pelbagai aktiviti pengisian yang pasti memberikan anda satu perspektif baru tentang seni dan dunia teater. hadir dan sokonglah kami. Ini adalah jadual awal yang akan selalu dikemaskini.

KARNIVAL REMAJA 2010
SAMBUTAN HARI BELIA NEGARA

PUTRAJAYA


Lorong Seni akan beraktiviti di Laluan Pejalan Kaki, Menara KBS, Presint 4, Persiaran Perdana Putrajaya.

Nantikan aktiviti-aktiviti seni yang akan dipersembahkan oleh :

1. Kaki Teater Muda Putrajaya
2. Pakatan Paradoks
3. Pixel Playground
4. Frinjan
5. Sisi Seni Production
6. Arts Market : Indie Designers
7. Indie 'Mass Comm'
8. TEKA UiTM
9. ASWARA

Jika anda mahu lihat Teater Jalanan, 'Busking', Puisi Jalanan, Arts Market, Fashion Runway, Fine Arts Exhibit, Wedding Product, Teater Muzikal, Tayangan Filem Pendek dan segalanya yang berkaitan dengan seni. Datanglah dan sokonglah kami di LORONG SENI.

"Belia Kreatif Pemacu Pembangunan Negara"


p/s : Semalam adalah satu mesyuarat yang mengharukan.
Bersama Cech Sisi Seni & The Gangs, Aloy Paradoks & The Brain, Irsyad Pixel, Pu3 Amelia
and The HORNY Bob. Semoga PUTRAJAYA bergegar dengan suara-suara anak muda belia
tentang seni kehidupan.

Sunday, April 11, 2010

OTAK

OTAK
oleh Yusrika Bahar

Fikir dalam-dalam
Nilai masak-masak
Macam-macam
Apa sahaja
Otak serabut tapi tidak berselirat
Orang ngata aku fikir
Orang ngumpat aku fikir
Orang sayang aku fikir
Orang benci aku fikir
Sudahnya?
Otak terima dan proses
Mulut juga bagi bicara
Tangan juga buat tindakan
Kaki berpijak melangkah menuju hala
Memang best jadi otak
Tak pernah penuh, tak pernah tepu
Terima
Terima
Terima
Dan terima
Kalau makan otak-otak?


Cafe, Putrajaya.

Saturday, April 10, 2010

IMPIAN AKU

IMPIAN AKU
oleh Yusrika Bahar

Salam

Hari ni penat tahap nak muntah. 600 soalan dalam masa 5 jam terus-menerus dalam dewan peperiksaan. Itu tak termasuk dua esei dalam Bahasa Melayu dan Inggeris. Penat bahu, tengkuk dan segalanya. Malamnya pula sebelum tu tidur atas lantai je..sejuk gamaknya. Tak mengapa. Biasakan diri dengan kesusahan..nanti dah senang tak lupa langit dijunjung, bumi yang dipijak. Aku hanyalah ibarat sang gembala di tanah gersang. Terjumpa oasis yang segar aku terus asyik masyuk.

Huh? Metafora yang tiada sebarang perlambangan kan? Mengarut betul! Hahaha

Hari ni memang penat. Buat pengetahuan demi cita-cita dan cinta aku turutkan jua agar kerjaya lebih terjamin dimasa depan. Keluarga senang, adik-adik senang nak 'pau' aku dengan mudahnya. Paling koman diri aku sendiri, mudah-mudahan dapatlah merasa HP 3G, Notebook, Minyak wangi Hugo Boss, Seluar Dunhill dan macam-macam lagilah pasal nafsu je. Tak ramai orang tahu yang pakaian yang melekap kat badan aku ni rata-rata adalah jenama yang keluarannya dari kedai BUNDLE. Kemeja ke, t-shirt ke. Seluar dalam je original beli. Sedar diriku bukan anak orang kaya yang punya duit berkepuk dalam dompet atau bank.

AKu sebenarnya walaupun hari ni jasad aku ada di JB dan bersama keluarga, tapi hati aku aku ni meronta-ronta di tempat lain. Ingatan aku sepenuhnya kat Putrajaya. Atau dengan kata lain dekat Kaki Teater Muda Putrajaya. Banyak lagi yang aku sedang teroka dan pelajari. Ragam manusia. Nak kata aku terlalu mengharapkan kesempurnaan, mungkin ya. Tapi entah. Hati orang mana kita boleh tau, tapi perwatakan mungkin dapat diteka. Aku sayang kat budak-budak ni, ada "sentimental value". Sebabnya aku tak pernah jumpa budak-budak yang ilmunya '0' tapi sanggup macam orang yang ilmunya penuh kant'o'ng. Aku hadap peperiksaan di JB tapi hatiku ingat kat mereka ni satu-persatu. Gelagat mereka buat aku senyum sorang-sorang. Tak lupa penat-lelah dipejabat hilang seketika kalau tengok wajah mereka ni. Ada yang nakal dan ada yang serius, ada yang kuat sensitif, ada yang suka tunjuk lagak tak bertempat, ada yang tunjuk pandai tapi sebenarnya tak tahu apa-apa..macam-macam. Tapi alah bisa tegal biasa. Aku SAYANG mereka dan hendakkan yang terbaik buat mereka. Tapi budak-budak tu pada aku? Hmm..maha berat untuk aku tafsirkan.

Bob 'ufrow'
Anak tunggal yang dijaga oleh si ibu tunggal. 'Horny' sentiasa..tp 'cool' je kalau kena bahan. (orang kata, nak cari kawan yang baik dan memahami apabila mula-mula dia kena bahan walau sesensitif mana sekalipun, tapi dia tetap 'cool' dan boleh terima seadanya). Dia punya komitmen bagus tapi banyak kelemahan dia nak kena 'polish' walaupun adakalanya aku pejam sebelah mata je. Aku sayang dia sebab boleh harap tapi harapan tu kadang-kala tak menjadi. Tapi lepas ni tidak lagi. Biar dia belajar macamana nak jadi pemimpin yang bagus. Dia punya mata memang ada masalah. Suara dia senang je cakap ikut sedap mulut dia. Sampai dia lupa diri yang dia tu siapa. Ingat dia besar aku takut, huh! Ada aku kesah? Dia ni dah banyak sangat hutang dengan aku tapi yang aku nakkan dia antara pelajar terbaik ASWARA satu hari nanti.

Fahmi Iswan
Mamat ni aku selalu beri perhatian lebih dekat dia. Tak tahu kenapa, sebab dia 'pecah rumah' kot tp itu bukan persoalan pokok. Dia dengan Nadia adik-beradik. Nadia kakak. Budak ni suka ambil mudah dengan semua perkara sampai dia tak tahu nak bezakan mana yang serius atau tidak. Entah-entah nak tunggu aku 'meletup' agaknya baru dia tahu kesungguhan aku pada dia. Semua tu aku pejam sebelah mata lagi sebab aku tengok dia bagus cuma dia belum pandai kawal lagi. Lagi satu Nabi S.A.W pernah bersabda, anak yatim adalah anugerah Allah paling berharga kalau kita nak buat pahala banyak-banyak. Senang kata buat baik dengan anak yatim ni banyak pahalanya. Tapi kalau anak yatim tu dah tak reti-reti bahasa, macamana ek? Dia suka main-main tapi bila aku suruh dia buat betul-betul, dia tetap main-main. Kadang-kadang aku hilang mood dengan dia ni, tapi bila kenang balik yang dia ni anak yatim dan ganjarannya di kemudian hari aku jadi tenang dan sabar. Tapi sampai bila nak main-main. Kalau dia betul-betul pun aku dah tak yakin samada itu betul atau tidak. Tolong yakinkan aku semula.

Abby 3's
Aku selalu bahan dia dengan lawak 3's ni. Tapi dia cool je. Nak kata 'nerd' hmm tak but he is smart and energetic. Aku selalu ajak dia borak dam ber'sms'. Buat masa sekarang aku tak tahu otak dia kemana, jatuh cinta agaknya. Good for him. Kalau itu boleh motivasikan dia, aku syukur. Dia minat sangat pada teater, ke mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi. Ibu dia hebat, seorang aktivis teater yang agak disegani pada zaman dia di UM dulu. Itu cerita yang aku dengar dari mulut orang lain juga. Abby masih banyak benda yang dia perlu kuasai, tapi adakalanya aku tak tahu fikiran dia kemana. Dia boleh buat aku tenang tapi dalam masa yang sama dia buat aku risau dan tertanya-tanaya. Aku sayang budak ni tapi aku kena ingatkan dia selalu nak buat sesuatu buat betul-betul sampai rasa penat dan puas. Pelajaran tetap penting! Jangan jadi macam aku... Dia tak nak sayang aku takpe tapi buktikan sungguh-sungguh kalau nakkan sesuatu. Aku tak mintak benda lain. Cuma jadi pelajar terbaik untuk diri sendiri dan ibu-bapa dia je.

Syukri Naufal
Hmm, aku ingat akulah budak kecik yang rendah. Tapi dia ni rendang lagi, hehehe. Tapi budak Sabah sorang agak lain. Dia boleh buat apa yang aku suruh tapi bakat dia banyak sangat, lagi satu agak 'tone deaf' tapi selagi tak usaha betul-betul mana nak tahu kan. Dia suka cakap pasal cinta tapi dia keliru cinta dia yang mana satu dan untuk siapa sebenarnya. Budak ni senang dan dengar cakap, sebab tu aku sayang dia, cuma kena selalu nasihatkan dia supaya tak tersasar jauh. Dia ni cepat lupa, selalu sangat teruja. Kena selalu ingatkan dia supaya sedar diri dan sedar ruang. Nak buat sesuatu buat betul-betul, tegas tapi bukan kurang ajar. Menurut tapi bukan Pak Turut! Buat keje biar sampai habis. Jangan sekerat jalan sahaja. Jangan cepat sangat terbuai-buai dengan keindahan sang dewi pelangi. Sekejap saja cantik tu. Hari ni mulut kata sayang esok sayang benda lain pula. Jadi orang bukan jadi orang-orang. Sudahnya nanti kita sorang-sorang rasa macam jadi orang-orang.

Amirul Osman
Hmm mamat sorang yang agak 'touching' ni. Dik, lain kali biar bertempat. Kerana santan pulut binasa. Biar orang tak 'respect' kita tapi kita 'respect' orang, sudahnya nanti 'respect' tu akan datang sendiri kat kita. Banyakkan bersabar walau orang buat kita macam-macam atau kita tak suka orang tu. Budak ni cepat belajar dan nak belajar tapi satu je dia cepat sangat 'give-up' sebelum mencuba, bila dia rasa susah terus kata susah sedangkan tak cuba pun lagi. Tapi yang aku heran bab main dram tu tak susah and 'give-up' pula. Bila aku tunjuk jalan, senang dia boleh buat. Itu maknanya dia kena rajin, pelajaran pun sama. Dia ni dengar kata dan aku pun sayang dia sangat-sangat tapi dia kena pandai atur-hidup agar senang kemudian hari. Aku nak dia cepat belajar dan jangan putus asa. Hari ni kita susah takper nanti esok lusa senang baru kita akan kenang-kenang dan kita akan ingat-ingat. Biar masa akan datang bila kita ingat balik hari ini kita akan rasa bangga dengannya. Biar orang ngata kita hari ni, biar kita mengalah, biar kita rendah diri, biar kita buat benda betul. Nanti bila dah penat tahulah orang tu berhenti, taulah dia sedar diri.

Rustam 'Tam'
Dia suka tunjuk dia kuat, jadi body guard aku bagus ni. Tapi aku tahu dia dah jumpa minat dia yang baru. Silat. Bagus Silat tu dan aku kagum dengan orang-orang silat bilamana menyentuh mengenai kemistikannya. Tapi aku lagi suka kalau dia jadi macam padi berbanding lalang. Semakin banyak isi si padi makin tunduk dia merendah diri kebumi berbanding lalang yang suka meninggi diri tapi habuk pun tarak, buat orang gatal dan miang. Bercakap dengan orang pun suka tinggi-tinggi, tapi aku suka Tam yang mula-mula masuk kelas dulu. Sopan je, itu yang aku sayang dia. Ilmu yang kita ada hanya untuk buat kita lebih rasa rendah diri sebab banyak lagi yang belum kita terokai. Jadi orang yang berilmu dan jaga mulutnya dan maruah kawannya sekali, baru orang tu dipandang tinggi. Budak ni selalu tunjukkan kebaikan dia dan aku puji sikap dia nak menolong, tapi bila sampai masa yang dijanjikan, pelbagai alasan diberikan dan aku kena terima sebab aku dah buat 'back-up' plan siap-siap sebelum dia kata tak boleh nak tunaikan lagi. Nak bukti?

Nadia Mokhtar
Dia ni kakak Fahmi. Jauh beza dengan adik dia. Tapi dia sayang adik dia. Dia ni aku sayang sebab komitmen dia yang aku nak budak-budak lain contohi dia. Tapi aku cakap bukan nak buat dia kembang kempis lubang hidung tu. Dia ni fast learner tapi adakalanya nampak 'over' sikit. But good try dan aku rasa macam nak tumpahkan semua ilmu teater yang aku ada pada dia. Dia buat apa yang aku suruh buat, dia lakonkan apa yang aku suruh dia lakonkan. Tapi kalau dah pandai sorang, jangan simpan sorang. Kan bagus kalau kongsi dengan kawan-kawan. Sudahnya nanti, orang lain senang, kita lagi senang. Cuma sekarang adalah masa terbaik untuk buat pilihan, yang mana satu pilihan kalbu...faham aku cakap apa? Buat-buat jelah faham.

Fazliyana
Budak ni free-hair, open. Cantik. Tapi sayang, dia masih tak tahu nak guna cantik dia tu. Nak orang pandang kita cantik bukan dari sudut luaran je. Dalaman pun kena hati-hati dik. Dia juga macam Nadia dan aku terkejut dengan perubahan yang dia buat dalam kelas teater. Aku kagum dengan semangat dia dan harap-harap tak pudarlah. Aku suka bergurau dengan dia sebab aku sayang dia dan aku tak nak dia lari jauh dari dunia teater ni. Dia dah tinggal usaha lebih lagi. sikit je. Dia rajin belajar dan bertanya dan aku nak orang lain pun macam dia, selalu bertanya dan belajar. Harap dia tak meninggi diri bila kena puji begini. Nak bercinta dan berkawan dengan lelaki tak salah tapi tetapkan hati yang mana satu betul-betul pilihan hati dan jangan buat orang lain tertanya-tanya.

Al-Ain
Chipsmore. Tapi dia boleh buat kerja. Aku confuse yang mana satu dia punya 'statement' yang betul???!!. Kalau naik court pun entah sapa yang menang. Aku atau dia? Kalian fikirkan. Aku masa bagi dia tugasan dan arahan ok dia boleh buat, tapi dia punya pemalu tu tak bertempat. Entah apa yang dia malukan dalam kelas aku tak tau. Tapi luar kelas, tahap 'lakonan' dia melampau-lampau 'natural'nya. Aku pun tak tau masa mana yang dia berlakon dan masa mana yang tidak. Oh...hmm dan aku tak tahu nak sayang dia atau tidak sebab dia tak pernah bagi komitmen yang dia nak disayangi dan diberi perhatian. Maaf andai terasa cuma bersikap jujur dengan diri sendiri.

Farisya
Aku suka dengan sikap dan cara dia yang cool. Tapi sayang dia juga cepat sangat nak mengalah, sebab aku tengok dia boleh pergi jauh. Cuma dia masih tak berani nak 'tackle' diri dia sendiri. Perasaan malu tu agaknya boleh mati kalau tak boleh nak 'cover'. Pelik. Aku dah start nak sayang dia tapi dia main tarik-tali. Jangan sampai aku dah bosan dan aku lepaskan macam tu je, macam tali layang-layang. Dia punya 'range' suara boleh pergi jauh, dia punya karakter dalam lakonan sangat-sangat meyakinkan tapi dia cepat 'off-mood' dan aku tak tahu kenapa dan untuk siapa. Dia juga rajin belajar tapi macam periksa juga, belajar je, tapi takde bukti sama je. Macam orang tuduh kita tak 'study' tak sungguh-sungguh. Tapi kita tidakkan kata-kata orang tu. Bila orang suruh buktikan, kita diam saja tapi dalam hati kita sumpah seranah sebab orang tu tak pandang pun usaha kita. Jadi sampai bila nak pendam? Tiba masanya lepaskan saja, dan luahkan. Baru rasa puas nanti dengan diri sendiri. Budak ni boleh buat, cuma aku tak tahu bila dia nak tunjukkan.

Fatin
Hmm, dia ni pun macam Nadia dan Faz, cuma mulut dia berat sangat nak tanya. Mungkin aku terlepas pandang kalau dia ada tanya aku macam-macam. Tapi macam aku pernah cakap sebelumnya, lebih baik kita bodoh dan selalu bertanya, berbanding kita memang bodoh tapi berlagak pandai dan buat-buat pandai. Kalau orang beri perhatian kat kita maknanya kita berjaya tonjolkan diri kita. Aku tak tuduh dia tapi aku tak nak dia jadi macam tu. Sebab budak ni memang aku sayang sama macam Faz dan Nadia. Dia sangat-sangat boleh pergi jauh tapi malu dia sangat tebal lagi. Aku cuba kikis sikit-sikit tapi bila dia dah nak 'perform' ada lagi halangan yang aku sedikit kesal dengan halangan itu. Tapi apa boleh buat, kita punya asa dan tuhan punya kuasa. Dia antara yang dah tunjukkan bakat dia dan aku percaya dengan apa yang dia tunjukkan. Cuma aku harap tak berhenti setakat ni je. Bersatu teguh, bercerai roboh dik.

Diana
Princess Diyana. Itu nama dia. Tapi kecantikan nama kalau tak disertakan dengan budi pekerti pun tak bermakna nama tu. Dia pandai bergaya, tapi gaya dia tak kena tempat. Nak nampak cantik sentiasa tapi pun tak kena dengan situasi. Aku hargai sense of fashion dia dan aku masih tak nampak dalam teater. Aku tak tahu dia ni masih dimana. Komitmen dia ok, kesungguhan dia aku nampak. Aku puji dan aku kagum dengan apa yang dia telah tunjukkan kat aku. Cuma dia macam Ain gak, tak tahu mana satu kenyataan dia yang aku boleh keluarkan kat surat-khabar kalau aku jadi editor. Tapi macam aku cakap dari dulu lagi. Kenapa ikut kalau tak mampu habiskan. Bila dah ambil anugerah jangan sekerat jalan je. Aku akan persoalkan kenapa? dan seterusnya pihak lain akan pertikaikan aku pula. Orang akan ngata yang aku ni hangat tahi ayam ya, nak tengok ada budak Putrajaya dapat pingat sedangkan hampeh sampai sudah takde. Sebab tu awal-awal aku kata komunikasi dengan ibu-bapa sangat-sangat penting. Jangan ikut hati nanti mati. Dia pandai belajar, dan dia ni ada kesungguhan nak buat, tapi jangan malu lagi. Buktikan sekarang!

Faisal
Ni lagi sorang, aku pun masih tak pasti. Ikut orang berteater sebab seronok tengok kawan-kawan atau kehendak hati sendiri. Aku harap sangat bukan sebab kawan-kawan. Aku nak tengok dia berjaya dalam bidang yang dia ceburi. Aku faham bila dia kata ibu-bapa dia benarkan asalkan dia pergi sekolah. Harap dia kotakan sebab aku dah janji dalam diri aku yang aku nak 'develop' dia lagi. Tapi aku belum boleh buktikan kalau dia pun banyak main-main dan ketawa. Kita kena bahagikan masa dan pandai set awal-awal. Kalau orang lain dah separuh hari buat kerja, kemudian kita baru sampai dengan mata tu nampak sangat baru bangun tido, takkan kita nak bagi alasan selamatkan diri lagi kan? Baiknya merendah diri dan minta maaf banyak-banyak. Tak salah kalau kita mengalah walau bukan salah kita. Aku suka dia sebab dia ringan tulang tapi banyak lagi dia kena teroka dan dia kena kejar aku dan bukan aku yang kejar dia kalau nakkan perhatian.

Azim
Aku mula ingatkan yang Syukri tu last sekali rendangnya. Rupanya ada lagi, mungkin dia nampak macam darjah dua. Tapi gatalnya dia melebihi orang anak dua. Gurau saja tapi ada benar sininsnya ni. Dia ni baik budaknya tapi adakalanya dia tak sedar yang mulut dia terlepas cakap dan macam 'longkang'. Nampak kecil tapi kadang-kadang terlupa nak jaga hati orang. Aku suka dengan komitmen dia, aku suka dengan usaha dia. Tapi hati tu kena selalu merendah diri dik. Tak salah kena kritik dan kita terima dengan hati terbuka. Tapi kalau selalu sangat menjawab dan nak pertahankan benang basah pun tak boleh juga. Banyak benda lagi nak kena belajar bukan dengan sekali pementasan, sebulan dua datang kelas dah boleh berlagak. Tolong ya, sama-sama usaha dan publisiti murahan tu akan hanya dapat bertahan sekejap saja. Ni bukan mengata awak pun tapi orang lain pun ada kena tempiasnya juga kalau tak ambil perhatian sama-sama.

YUSRIKA BAHAR @ uesrieqa_banatrez
Mamat tak sedar diri ni lagilah banyak sangat DOSANYA pada budak-budak bawah umur diatas. Dia ingat dia sahaja yang betul, dia ingat dia sahaja yang baik. Dia ngat dia sahaja yang banyak berkorban untuk budak-budak tu. Dia tak sedar pengorbanan dia berbalas bila budak-budak tu sanggup datang kelas dan latihan walaupun hujung minggu tu sedap sangat tidur dan layan kartun. Layan games dan dating kat Alamanda, takpun lagi jauh g BTS. Dia tak sedar dengan rela hati budak-budak tu mendengar dan menerima segala pujian-pujian berhikmah diberikan. Orang lain sanggup pentaskan skrip orang lain, tapi skrip dia gak budak tu bawak. BErlagak sungguh dengan tagline dia 'oh i'm genius'. Kepala hotak dia genius. Budak2 tu off key je nyanyi. Berlakon pun baik aku suruh mamat bangla tukang amik order makanan tu je berlakon lagi bagus. Takpun pakcik cleaner tukang sapu sampah kat jalan Presint 9B tu, penghayatan watak dan karakter dia lagi bagus berbanding budak-budak tu.

Alaaahai. Panjang sangat bebel aku malam ni. Nak kata aku gila memang ya sebab aku bukan tuhan. Aku hanya ada impian untuk melihat tikus-tikus bahan ujikaji ni berjaya itu sahaja. Aku mahu lihat mereka pulang dengan senyuman yang berbekas dalam hati mereka. Aku mahu satu hari nanti mereka ceritakan pada kawan-kawan mereka yang ada orang tua kutuk pernah sayang mereka. Aku mahu mereka ceritakan pada anak cucu mereka bahawa dunia teater itu sangat indah dan menyakitkan. Aku mahu mereka berkongsi sejarah bahawa satu masa dulu mereka ada antara remaja terawal yang diiktiraf di Putrajaya sebagai Remaja Perdana. Aku mahu mereka jadi bukti yang budak remaja Putrajaya memang berkualiti dan berpelajaran baik dalaman atau luaran.

Sekian, Terima-Kasih.
Meja usang, Benut,Pontian.
Johor Darul Takzim.